Surat Terbuka Dari Seorang Silent Reader

Iya, halooow (halo-nya pake w gawl bingits), oke cukup. Kok judulnya gitu? Kenapa? Karena gua GAK PERNAH CAS CIS CUS KALO ZENIUS LAGI NGASIH BAHAN BUAT DISKUSI, entah itu di blog atau di twitter sama sekali gak pernah. Gua sebagai lulusan SMK merasa kurang pede untuk bergabung, intinya gak bisa banyak ngomong lah, belum nyambung gituu. Dan lo liat kan cuma ada satu artikel di blog ini? Gua bela-belain bikin wordpress cuma buat ikutan lomba biar dapet buku keren mumpung ori gratis dapet ttd tutor favorit lagih!

Langsung tancap ya men, gini nih sebetulnya kisah gua dengan zenius belum mencapai akhir yang manis #hiks, gua kasih tau dari sekarang aja ya, lo gak bakal nemu tuh skrinsut-skrinsut yang menunjukkan kata-kata paling manis sejagat itu, iya itu, SELAMAT ATAS KEBERHASILAN ANDA!, karena gua gagal. Justru di sini gua mau ELO GAK MENGULANGI KESALAHAN YANG SAMA. Capcus!

Gua kenal sama yayang (baca: zenius, wkwk) itu pas gua kelas XII, dan gua anak SMK men, jadi zenius GAK BEGITU NGARUH sama dilematika nilai rapot gua. Tapi, niat gua untuk kuliah di PTN udah kuat mengakar bahkan sejak bokong ini belum resmi menduduki bangku kelas XII. Shongong gak gua, haha

Sampe akhirnya cuk kucluk datanglah ilham melalui seorang kakak kelas,

vxGmY6xc.jpg
Suhu

yang udah lebih dulu pake zenius bareng temen-temennya, ngenalin mahakarya anak bangsa ke gua. Dialah salah satu orang paling berjasa dalam hidup gua. You da real SUHU!

Abis itu gua racuninlah temen sekelas gua buat patungan beli voucher zenius, waktu itu kita beli sekitar bulan September 2014. Nah sementara temen-temen kita yang lain masih sempet-sempetnya sibuk mikirin UN yang gampil banget itu, gua dan temen gua ini (selanjutnya kita sebut saja dia Pearl, oke?) begadang saban hari mantengin video-video dari zenius, karena kita cuma mampu beli paket internet yang murah #hidupemangkeras

Lo boleh tengok skrinsut di bawah ini kalo gak percaya, dan gua yakin anak-anak zenius di luar sana pasti usahanya jauh lebih gokil dari ini 🙂

begadang.jpg
jam tiga pagi

Gua juga sering banget ketiduran. Sampe sempet dilarang make laptop karena kakak gua gak percaya sama cara belajar kayak gini, dianggepnya cuma main-main aja. Tambah galau lah gua.

Kadang kejadian juga lagi asik-asiknya belajar tiba-tiba ke logout gegara kita pake satu akun untuk berdua (kurang romantis apalagi coba).

“Eh Pearl, tanggung nih, gua Sejarah tinggal dikit lagi.”

“Lah lu bukannya udah make dari jam 12?”

Atau

“Woy, kalo udah selesai gantian, gua gak ada pulsa sms nih.”

“Bentar napa, gua juga baru make.”

(besok paginya di sekolah udah bonyok dah pada, wkwk)

Begitu terus sampe bulan Juni, udah gitu lucunya, temen-temen gua yang pada sibuk PDKT-in UN, pas deket-deket SBMPTN (kalo gak salah H-4) malah baru pada nanya-nanya tentang zenius,”Lah lo lo pada kemana aja 8 bulan yang lalu? Hah? Gua kan udah jelasin ampe bebusa.” (diucapkan dengan sengak persis Sabda di salah satu videonya).

Bx0RAvgIYAILnN5
abang bewok a.k.a Sabda PS

Yep, salah dua orang yang berhasil mengenalkan gua kepada guru-guru gokil macam Pras, Wilona, Donnita, Pio, Wisnu dan kawan-kawannya ya si abang bewok super ketjeh itu jeng.. jeng.. SABDAAA AAAA~ Gilak! Gua sampe kepoin abis profil abang yang satu ini, (btw kita sama-sama lahir di bulan Februari, bang. Ih asik) dan itu susaah banget. Pokoknya calon suami gua nanti harus anak teknik! #edisiterlaluvisioner

Mulai dari Deliberate Practice, Time Management, sifat dasar manusia yang katanya negatif padahal netral. Dan yang paling gokil dari Sabda, menurut gua, adalah dia tuh ngajar gak cukup sampe kuping lu doang, tapi sampe mimpi juga dikejar-kejar (yang cewek-cewek gua yakin pasti pernah ngalamin ini :p)

Tapi sayang beribu sayang, gua GAGAL!

Cengok.

Padahal bisa dibilang di antara temen-temen gua, gualah yang paling pertama NYADAR battlefield SBMPTN tuh kayak apa. Tapi kok masih gagal juga. Duh harus pake cara apalagi, harus ke mana, ngadu ke siapa, dan beragam jenis kegalauan melanda hati gua #eaa

Gua putuskan gua akan bangkit, gua coba analisis sendiri kesalahan-kesalahan gua. Gua niatkan secara tulus, gua udah rela gua akan ngulang, dan gua yakin gua pasti bisa. Berikut kesalahan-kesalahan yang gua yakin gak akan lo ulang, monggo dibaca:

  • Lo udah ketemu Zenius, udah beli salah satu produknya, gunakan semaksimal mungkin, JANGAN CUMA BUAT GAYA-GAYAAN!

Serius deh, gua sebagai siswa juga ngerasa make zenius tuh keren abiz. Ada prestise sendiri bagi penggunanya. Sensasinya buka kardus Xpedia tuh emang beda deh! Beu, wangi pendidikan! Inget, jangan cuma di foto terus upload ke twitter, mention @zeniuseducation biar di-retweet, tapi abis itu lo petantang-petenteng gak belajar lagi, men.

  • Lo harus selalu try out minimal sebulan sekali

Ini penting seperti kata Fanny,”entah kenapa gue melihat ada aja lho pejuang SBMPTN yang males ikut TO. Padahal melalui TO, kita bisa mengukur dan memantau perkembangan belajar kita selama ini.” Kalo lo emang kepingin banget gitu ya mendapatkan PTN yang lo impikan, seperti kata Sabda, harusnya otak lo akan sensitif sama hal-hal yang mendekatkan elo ke tujuan lo.

  • Lo harus, kudu, wajib hukumnya OLAHRAGA!!!

Nah tuh, gua kasih tanda seru ampe tiga, kenapa? Karena ini kerasa banget buat gua yang kerjaannya di rumah melulu. Gak banyak gerak, bikin lo cepet lemes dan gampang banget sakit. Dan kalo lo udah sakit, udah dah lo bakal males mau ngapa-ngapain juga.

  • Maen game atau nonton boleh, asal jangan kebablasan.

Gua ini sukaa banget maen The Sims, gila deh pokoknya. Awalnya sih udah kompromi sama diri sendiri, oke gua cuma bakal main dari jam 1 sampe jam 2 siang, eh yang namanya manusia ya, janji tinggal janji. Inget! Jangan begini! (Ini juga berlaku buat nonton acara favorit, film keren dan segala macam hiburan, yang kadang malah jadi godaan juga)

  • Bosen itu pasti, bahkan terhadap hal yang lo suka.

Kuncinya cuma satu: SELF CONTROL dan harus dibarengi dengan cara belajar yang benar. Lo pinter-pinter deh pilih produk zenius yang paling memenuhi kebutuhan lo, oke?

Lalu gua putuskan akan fokus belajar mandiri di rumah, tanpa kuliah atau kerja, dan gua gak akan punya pemasukan apapun sampe 6 bulan ke depan. Setelah mantep, gua dan Suhu akhirnya beli bareng paket Xpedia 2.0 buat Alumni (kaosnya buat gua! YESS) btw gua beli pake uang kerja gua selama 2 bulan di salah satu konsultan pajak pribadi hehe #gaya

DSC_0229.jpg
yep, itu keponakan gua, cubanget kaan :3

Selain belajar sama yayang, kalo bosen gua selalu dengan senang hati bacain blog zenius, ini beberapa artikel yang bagus buat lo baca versi gua, bahkan ada yang bikin gua sampe nangis hiks:

  1. Terengah-engahnya Prasdianto, Sang Mahaguru Biologi
  2. Prasdianto, Si Expert MLM wkwk
  3. Perbedaan Umum Dokter, Ilmuwan, dan Politisi
  4. Lo cupu kalo belom bisa ngodein Ivan!
  5. Obat Penenang Dari Abang Bewok Sabda Buat Para Alumni

Dan masiih banyak banget artikel keren dari Glenn (gils! gua selalu suka tulisan dia), Fanny, Sasha, Wisnu, Ivan dan kawan-kawan zenius blogger lainnya. Pokoknya ZENIUS PETJAH MAKSIMALL! #iwillfacethecruelworld wkwk

Salam Berpikir Kritis!

Advertisements

2 thoughts on “Surat Terbuka Dari Seorang Silent Reader

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s